Perdagangan sapi hidup Indonesia di persimpangan jalan.

Perdagangan sapi hidup antara Australia bagian utara dan Indonesia telah menjadi fenomena perdagangan internasional yang sangat sukses selama hampir 30 tahun terakhir. Ketahanan bisnis telah ditunjukkan pada dua kesempatan terpisah ketika perdagangan tiba-tiba terhenti. Pertama adalah keruntuhan keuangan Asia pada tahun 1997/98 diikuti oleh penutupan perdagangan oleh pemerintah Australia atas dasar kesejahteraan pada tahun 2011. Dalam kedua kasus tersebut, perdagangan pulih dengan cepat dikarenakan dari logika komersial yang kokoh yang didorong oleh semua elemen penting dari kasus bisnis yang tercantum di bawah ini:

1.      Kekurangan pasokan sapi domestik tanpa adanya peluang untuk pulih.

2.      Preferensi sosial yang sangat kuat untuk daging sapi segar dari jaringan pasar basah.

3.      Pembangunan ekonomi yang berkelanjutan menghasilkan peningkatan standar hidup.

4.      Daging sapi adalah protein daging utama dengan daging babi tidak termasuk didalamnya.

5.      Sapi bakalan dengan harga murah dari Australia utara.

6.      Produk sampingan pertanian yang murah untuk ransum penggemukan yang mampu mengurangi biaya pengeluaran pakan.

Sampai hari ini, 4 faktor pertama masih sangat mendukung bisnis tersebut. Sayangnya, kontribusi penting dari 5 dan 6 menurun pada tingkat yang mengkhawatirkan.

1.      Pasokan sapi dalam negeri tidak mengalami peningkatan yang signifikan dalam 30 tahun. Masuknya penyakit Mulut dan Kuku (PMK) dan Penyakit Kulit Lumpy (LSD) baru-baru ini telah memastikan bahwa kawanan sapi nasional akan memasuki fase penurunan jumlah yang sangat cepat.

2.      Preferensi untuk daging sapi segar tidak berubah secara signifikan meskipun masuknya volume daging sapi beku jauh lebih besar di gerai ritel modern.

3.      Kinerja ekonomi nasional tetap impresif dengan pertumbuhan PDB saat ini dengan perkiraan di zona 5%. Pertumbuhan ini tampaknya berkelanjutan dengan permintaan domestik yang kuat, pemulihan pariwisata yang cepat pasca-covid dan ledakan komoditas ekspor.

4.      Konsumsi daging babi tidak berpengaruh signifikan dengan 87% populasi Muslim.

5.      Harga sapi bakalan Australia Utara tampaknya telah memasuki kisaran harga baru yang jauh lebih tinggi sebagai akibat dari sejumlah faktor termasuk permintaan daging sapi yang kuat di seluruh dunia yang menyebabkan meningkatnya permintaan untuk sapi bakalan utara dari negara bagian timur Australia dan pembentukan kembali kawanan yang sangat lambat akibat kemarau yang lalu. Importir tidak dapat bertahan dalam 2 hingga 4 tahun menunggu sampai harga turun kembali.

6.      Berkurangnya ketersediaan dan tingginya biaya produk pertanian untuk ransum feedlot juga tidak mungkin berbalik karena kemajuan teknologi di sektor pengolahan mungkin akan menyebabkan berkurangnya persediaan dan bahkan tekanan kenaikan harga yang lebih besar.

Pada tahun-tahun awal perdagangan, ketika harga input naik, importir mampu menaikkan harga sapi potong untuk menjaga profitabilitas. Selama dekade terakhir, kebijakan ketahanan pangan pemerintah Indonesia telah memberlakukan batas harga tetap yang sangat ketat pada penjualan sapi potong yang secara efektif mencegah importir menyesuaikan margin mereka untuk memenuhi tekanan biaya terbaru.

Tanpa pasokan yang konsisten dari sapi bakalan murah dan bahan pakan murah atau kemampuan untuk menaikkan harga produksi secara substansial, kegiatan penggemukan sapi yang menguntungkan hampir tidak mungkin meskipun operasi penambahan nilai yang sangat efisien dari feedlot Indonesia yang dikelola dengan baik.

Kemungkinan yang sangat kecil untuk harga sapi feeder di masa mendatang turun kembali ke AUD $4 atau di bawahnya. Penurunan Mei-Juni 2022 terkait dengan wabah PMK.

Salah satu solusi yang mungkin adalah mempertimbangkan kembali konsep penggembalaan sapi bakalan Australia di rumput di bawah kelapa sawit untuk mempercepat kenaikan berat badan mereka kemudian mengembalikannya ke tempat feedlot yang ada untuk tahap akhir dan pendistribusian. Sapi Feeder yang merumput di bawah pohon kelapa sawit dapat bertambah berat, setidaknya 300 gram per ekor per hari (nilai Rp15.000 @ Rp50.000 per kg bobot hidup) dengan biaya kurang dari Rp10.000 per hari. Ini mewakili laba bersih AUD 50 sen per kepala per hari. Sapi Feeder 300kg yang tumbuh 300 gram per hari akan memakan waktu sekitar 2 tahun untuk mencapai 500kg. Dan pemilik perkebunan mendapatkan bonus tunai yang signifikan dalam bentuk pengurangan biaya herbisida karena sapi bertindak sebagai mesin pemotong rumput biologis.

Jika laba bersih adalah Rp5.000 per ekor per hari maka laba tahunan per ekor adalah Rp1.825.000 atau AUD $182,50 @ Rp10.000 = AUD $1. Keuntungan untuk periode penggembalaan selama 2 tahun adalah sekitar AUD $365 per ekor.

Dengan luas perkebunan rata-rata sekitar 5.000 hektar dan tingkat penebaran konservatif dari satu ekor sapi hingga 5 hektar, ini berarti bahwa rata-rata perkebunan mungkin dapat menggembalakan hingga 4 kelompok yang terdiri dari 250 ekor dengan laba bersih tahunan mendekati AUD $180.000.

Sebagai perbandingan kasar, total biaya per ekor per hari di feedlot adalah sekitar Rp50.000 untuk keuntungan katakanlah 1,4 kg per hari, peningkatan nilai sebesar Rp70.000 per ekor per hari. Namun margin ini tidak memperhitungkan bahwa sapi diimpor dengan harga CIF Rp59.000+ per kg dan dijual dengan harga lebih rendah yaitu Rp52.000 per kg (tarif saat ini). Ini berarti bahwa penambahan berat badan 200kg terakhir di feedlot harus sangat menguntungkan sehingga mengkompensasi kerugian awal membeli feeder seharga 300kg seharga Rp59.000 kemudian menjual hewan jadi seharga Rp52.000 per kg.

Total area yang ditanami perkebunan kelapa sawit di Indonesia diperkirakan mencapai 14,6 juta hektar dengan 70% dari area ini di pulau Sumatera (10 juta ha) dan 30% di Kalimantan. Jika sapi hidup memiliki akses ke 20% dari area perkebunan di Sumatera, ini akan mewakili area seluas 2 juta hektar. Dengan tebaran yang padat, 1 hewan sampai 5 hektar, ini berarti bahwa Sumatera dapat menampung 400.000 sapi feeder.

Foto : Penggembalaan sapi feeder di bawah pohon kelapa sawit. Kelompok campuran keturunan tahunan jantan dan betina dari sapi impor Australia ini tumbuh 600 gram per ekor per hari dengan tingkat suplemen harian yang sederhana. Sapi menghabiskan satu hari di setiap sel. Pengelolaan sapi feeder dengan pagar listrik begitu sangat sederhana dibandingkan dengan sapi breeder.

Foto : ini sel kemarin setelah seharian merumput. Gulma akan tumbuh dalam beberapa hari ke depan. Pohon-pohon ini berumur sekitar 5 tahun. Kawanan ternak akan kembali ke sel ini dalam waktu sekitar 70-90 hari.

Rantai pasokan feedlot yang ada akan diperlukan untuk persediaan importasi, karantina kedatangan, protokol veteriner termasuk vaksinasi untuk LSD dan PMK, dan pelatihan penggunaan pagar listrik, sebelum stok dapat diangkut dengan truk ke area perkebunan. Setelah periode penggembalaan selesai, hewan-hewan tersebut dapat dikembalikan ke tempat feedlot di mana mereka dapat menjalani proses akhir dan siap untuk bergabung kembali dengan rantai pasokan yang sudah mapan ke sejumlah besar RPH domestik yang tersebar di seluruh Sumatera dan Jawa Barat. Meskipun pilihan untuk tempat penggembalaan skala besar di bawah kelapa sawit terdapat di Sumatera dan Kalimantan, namun Sumatera adalah cara paling sederhana untuk memulai karena pelabuhan masuk dan tempat penggemukan telah ditetapkan, sementara untuk kembali ke rantai pasokan dapat dicapai dengan truk, sedangkan opsi Kalimantan akan memerlukan penggunaan kapal. Masalah ESCAS dapat dikelola sama seperti di feedlot.

Ada berbagai kombinasi di mana campuran baru bisnis penggembalaan dan penggemukan ini dapat disusun dengan potensi bagi eksportir dan produsen Australia untuk memberikan keterampilan yang diperlukan untuk operasi penggembalaan skala besar untuk digabungkan dengan importir untuk mengelola sistem pasokan yang sangat fleksibel baik dari impor langsung maupun penggembalaan kelapa sawit. Kerjasama Australia ini bisa sebagai penyedia layanan atau sebagai mitra bisnis.

Sementara struktur operasional yang dimodifikasi ini jelas merupakan perubahan besar pada model bisnis secara keseluruhan, hal itu memungkinkan untuk bertahan hidup dalam jangka pendek dan mungkin mengarah pada bisnis yang lebih produktif dan menguntungkan dalam jangka menengah hingga panjang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s